Ilmu PASRAH yang Bisa Lepaskan dari Jeratan Hutang dan Riba

silahkanSHARE.com | Banyak diantara mereka yang terjerat riba mengaku dan merasa versi mereka, jika mereka sudah mengikuti cara-cara yang diajarkan oleh Saptuari Sugiharto melalui tulisan, seminar, dan buku-bukunya.

Namun diantara mereka ada yang tidak mendapatkan solusi, justru tambah stress dan pusing.

Nah, tulisan dari Saptuari Sugiharto ini sekaligus memberikan penjelasan dan solusi, ilmu pasrah yang bagaimana sih yang bisa melepaskan diri dari jeratan hutang dan riba, bahkan bisa juga digunakan untuk maslah-masalah kehidupan yang lainya.

CATATAN!
Mohon BACA dengan teliti dari awal sampai akhir, agar TIDAK GAGAL PAHAM lagi.

Selamat Membaca....

----------------------------------

ILMU PASRAH...

ilustrasi
Hari ini saya belajar ilmu pasrah pada jenazah yang saya sopiri..

Ketika keluar dari RS Sardjito Jogja menuju rumah duka, saya tidak menyalakan sirene terus, Jogja masih terlalu pagi untuk diributkan dengan bunyi sirene, di tiga perempatan ringroad saya memilih mematikan sirine.. Menunggu 1-2 menit lampu merah menjadi hijau baru jalan lagi, jenazah itu pasrah gak komplain untuk buru-buru..

Ketika masuk jalan yang berbatu, ambulance berguncang, badan kami menahan gaya beban, jenazah itu tetap tenaaang telentang di kursi belakang, pasraaah..

Saya yakin kalo AC mobil pun saya matikan, dia tetap tidak komplain seperti penumpang taksi..

Pasraah saja..

Ketika jenazah diturunkan dari ambulance, disambut ibu-ibu yang akan memandikan, jenazah itu juga pasrah, baju dilucuti, aurat terlihat, pasrah tanpa perlawanan...

Selanjutnya jenazah dikafani, memakai baju kebesaran untuk menghadap Tuhan, pun tidak bisa menolak.. diam.. pasraah.. Sampai nanti ditimbun tanah, dan ditinggalkan sendirian..

Jadi jenazah itu level pasrah paling tinggi manusia, dah gak bisa ngapa-ngapain, dah gak bisa komplain..

Selama dijidat masih masih labelnya manusia hidup! Hati ini gampang sekali panas, lelah, jenuh, maunya protes dan komplain terus, dan setan di kanan kiri nyalain kompornya biar makin panas..

Entah sudah berapa puluh kali saya menerima curhatan seperti ini,

"Mas Saya sudah melakukan seperti yang mas Saptu suruh, sholat sudah tepat waktu, tapi bantuan dari Allah tak kunjung datang.. Rasanya saya pengen nambah hutang di tempat lain biar debt colector itu gak datang-datang lagi.."
"Mas, saya capek.. Kayaknya doa saya gak dikabulkan Allah, ibadah sudah saya geber, tapi hutang saya tetep gak lunas-lunas, sampai saya bosan sendiri.."
"Mas Saptu mas enak nulis kayak gitu, hidup itu gak semudah c*oc*otnya para entrepreneur, buat kami yang jadi karyawan, gaji aja pas-pasan buat hidup! Kalo gak ngutang kapan saya bisa punya barang.."

Dan masih banyak keluhan lainnya..

Saya jawabnya enteng saja:

"dulu kita ini nunda sholat bertahun-tahun, ibadah bolong-bolong belasan tahun, baru taubat dua bulan sudah ngeluh.. Baru sholat tepat waktu sebulan aja dah nuntut banyak ke Allah.. Emang kita ini gak punya malu ya bro!"

Atau saya jawab begini:

"Coba intropeksi dialog dengan hatimu, mungkin selama ini yang dicari masih solusi, bukan ampunan Allah. Sholat tepat waktu, tapi fokusnya tetap bebas dari debt colector, bukan fokus ke ampunan Allah.. Visinya dah beda, jadinya malah sholatnya gak khusuk, karena wajah debt colectornya yang terus terbayang.."

Ilmu pasrah itu, ketika kita sudah menyerahkan total masalah kita ke Allah...

"Wiss pokoke nderek panjenengan duh Gusti Allah.. Manuuut mau apakah saja! Toh aku ini hanya hambaMu, dan Engkau adalah SATU-SATUNYA Tuhanku.. "

Kalau tidak minta dan pasrah PadaMu ya Allah, aku ini mau minta pada siapa?
Dukun berambut gimbal?
Batu sesembahan tanpa kolor?
Punden Berundak?
Sarkofagus?
Karpet ajaib dari pedagang Gujarat?
Fosil Dinosaurus berkawat gigi?
😁😁

Tetangga saya 12 tahun belum dikaruniai anak, berobat sudah kemana saja.. Ketika memilih pakai ilmu pasrah, doanya makin digenjot tekun, gak lagi itung-itungan 1-2 bulan protes, langsung mbrojol anak lelaki kembar, setahun kemudian lahir 1 lagi anak perempuan..

Tetangga saya yang lain sebelum nikah sudah divonis dokter,

"istrimu ini punya kelainan, kalian akan susah punya anak..""Wah, dokter ngomong kayak gitu aku panas mas, aku tetep nikah, tiap berdoa aku nangis-nangis, aku pasrahkan Allah totalan yang punya pabrik anak.. Lah, enam bulan kemudian istriku hamil, anakku sekarang sudah dua malah.."

Atau yang ini, hutang kartu kreditnya sudah membuatnya muak! Ingin rasanya berontak!
Dengan gagah perkasa dia datang ke bank, sambil ngomong:

"Pak, saya ini sudah bangkrut sebangkrutnya, bapak mau mutus urat nadi saya pun gak ada keluar duitnya! Mau bapak kirim 10 debt colector pun ke rumah tiap hari saya pasrah.. Terserah deh mau diapain aja, silahkan bongkar isi rumah saya, kalau perlu kita umumkan di masjid biar seluruh warga kampung tau dan jadi saksinya.."

Akhirnya malah pihak bank melunak, dibuatkan surat untuk melunasi pokok hutangnya saja, gak ada beban bunga yang ditagihkan.. Wiss ngenessss bank-nya, daripada harus mutus urat nadi orang.. Hehe

Begitulah ilmu pasrah, ketika menyerah, dah angkat tangan pada ketentuan Allah,
justru nanti ketika hati sudah lossss..
Sudah gak ada beban...
Sudah gak kemrungsung..
Sholatnya jadi lebih khusuuuk..
Saatnya Ampunan Allah datang, dan semua masalah akan ketemu solusinya..
Min haitsu la yahtasib (dari jalan yang tidak disangka-sangka)

"Dan MINTALAH pertolongan (kepada Allah) dengan jalan sabar dan mengerjakan sholat; dan sesungguhnya sholat itu amatlah berat kecuali kepada orang-orang yang khusyuk.."[QS Al Baqarah: 45]


Selamat pasrah..
@Saptuari

Tulisan terkait lainya yang banyak dibaca dan diSHARE!

No comments