15 Petuah Pak Harto yang Tetap Relevan Hingga Kini

15 Petuah Pak Harto yang Tetap Relevan Hingga Kini.


SilahkanSHARE.com | Tanggal 8 Juni 1921, di sebuah kampung di Dusun Kemusuk, Desa Argomulyo, Kecamatan Sedayu, Bantul, Yogyakarta lahir seorang bayi laki-laki. Orang tua bayi tersebut, Kertoredjo alias Wagiyo alias Panjang alias Kertosudiro dan Sukirah menamai anaknya, Soeharto.

Seperti kita tahu, Soeharto kemudian menjadi presiden Indonesia ke-2 dan menggantikan Bung Karno. Selama memimpin Indonesia, Presiden Soeharto telah melahirkan pemikiran-pemikirannya yang dituangkan dalam beberapa buku.

Diantaranya adalah: Soeharto: pikiran, ucapan, dan tindakan saya yang ditulis oleh Ramadhan KH dan juga Butir-Butir Budaya Jawa yang ditulisnya, sekaligus dalam 3 bahasa, Indonesia, Inggris dan Jawa.

Dikutip dari Liputan6.com, dari buku tersebut, banyak petuah yang ditulis oleh presiden Indonesia ke-2 tersebut, diantaranya adalah:

  1. Penguasa yang enak hidupnya hanya karena banyak harta bendanya, kelak matinya tidak akan terhormat. Oleh karena itu jangan kejam dan sewenang-wenang terhadap rakyatnya.

  2. Prajurit yang mencintai rakyat jelata, akan disayangi rakyat dalam negara itu, dan membuat kokohnya negara dan menjadi perisai negara

  3. Saya ini tentara. Tentara itu pedoman hidupnya Sapta Marga. Kami patriot Indonesia, pendukung dan pembela ideologi negara yang bertanggungjawab dan tidak mengenal menyerah

  4. Perubahan keadaan itu kehendak Tuhan. Tiada kesaktian yang menyamai kepastian Tuhan, karena tiada yang dapat menggagalkan kepastian Tuhan

  5. Sikap pasrah kepada Tuhan bukan berarti tidak mau bekerja, melainkan percaya bahwa Tuhan itu Maha Kuasa. Berhasil tidaknya apa yang kita lakukan merupakan otoritas Tuhan

  6. Perbuatan buruk dan baik itu mengikutimu dan menunjukkan jalan sampai ajal. Oleh karena itu selagi masih hidup, jalankan perbuatan yang baik, agar memperoleh sarana memperoleh tempat di surga

  7. Orang baik tidak boleh makan daging yang tidak suci, harus pantang terhadap apa saja yang menjadikan badan kotor atau segala sesuatu yang mendekatkan/ menyebabkan ketidakjernihan lahir maupun bathin, termasuk makan dari yang bukan haknya, misalnya harta hasil korupsi.

  8. Racun klabang/ binatang kaki seribu ada di kepala. Racun Kalajengking hanya di pucuk ekor. Racun ular hanya ada pada ular yang berbisa. Sedang penjahat racunnya terletak pada seluruh badannya

  9. Rasa syukur yang paling tepat adalah dengan jalan mempertahankan kemurnian cita-cita kemerdekaan dan dengan bekerja keras membangun bangsa ini sebagai pengisian kemerdekaan

  10. Di dunia ini tidak ada yang membenarkan korupsi. Tidak ada. Dalam pengertian yang sebenarnya, tidak akan ada yang membenarkan korupsi itu.

  11. Tuhan itu satu, ada dimana-mana, abadi, pencipta alam se-isinya, dan menjadi sesembahan manusia sejagad raya, dengan memakai tata caranya masing-masing

  12. Orang baik tidak boleh makan daging yang tidak suci, harus pantang terhadap apa saja yang menjadikan badan kotor atau segala sesuatu yang mendekatkan/ menyebabkan ketidakjernihan lahir maupun bathin, termasuk makan dari yang bukan haknya, misalnya harta hasil korupsi.

  13. Banyak berkarya, tanpa menuntut balas jasa, untuk menyelamatkan kesejahteraan manusia

  14. Berani melakukan suatu kebaikan lebih baik dari pada sekedar menguasai dalil-dalilnya

  15. Barang siapa melakukan perbuatan yang menyebabkan kesengsaraan orang lain, akhirnya nanti ia akan mendapat pembalasan dari perbuatannya sendiri.

No comments